Rabu, 08 Oktober 2008

About Rainbow Army

Kemaren pas di Solo gw sempat nonton Laskar Pelangi bareng 28 anggota kluarga dari kubu Ibu. Beli tiket jam 12 siang, dapetnya tiket yang buat jam 8 malem. Itu kedua kalinya gw nonton itu film. Sblumnya udah nonton di BIP bareng Rizqa anak STEI Prili anak FKG dan Aye anak SAPPK. Walau nonton 2 kali juga masi blum bosen. Kalo diajakin nonton itu lagih masi mau kok. Hohoho.

Kalo dibandingin ama bukunya, jelas ada hal2 detail yang ada di buku tapi gada di film. Cuman kalo udah nonton filmnya, kayaknya keluhan2 seperti itu udah sama sekali ga penting. In other word, this film is d*mn great! [cuman yang agak mengganggu tuh si pemeran Ikal dewasa nya, si Lukman Sardi. Kok ga kriting sih??] Akting tokoh2 nya bner2 alami, alurnya mulus dan mudah dimengerti, dan yang paling penting, apa yang ingin diutarakan oleh si peulis novelnya, Andrea Hirata, bisa tersampaikan juga di film ini. Hoho. Kan banyak juga orang yang blum pernah baca novelnya, mreun karena hoream bukunya tebel teuing atau karena alasan2 lainnya, tapi begitu ada filmnya, mreka nonton dan mereka bilang: bagus banget! Menyentuh! Film Indonesia paling meaning yg pernah gw tonton!

Dari karya si Andrea Hirata tadi emang ada banyak pelajaran yg bisa kita ambil. Disana diceritain kalo jaman segitu di Belitong ada tembok pemisah yang bener2 menyekat status penduduk disana, antara penduduk strata atas yang kebanyakan orang luar pulau yang gawe jadi atasan2 di PN Timah, dan penduduk pribumi yang rata2 kehidupan ekonominya masih sangat rendah. Itu kan ceritanya jaman dulu. Pas si penulis masi kecil. Nah apa sekarang udah ga lagi?



Di akhir film naratornya cerita kalo beberapa taun setelah itu PN Timah bangkrut dan runtuhlah tembok pemisah yang gw sebutin tadi. Hm.

Padahal kalo kata gw, kesenjangan sosial yang dikedepankan dalam cerita ini bisa juga jadi potret kehidupan di Indonesia sekarang. Ga perlu ada tembok yang riil juga, kita harusnya bisa ngerasain kalo di Negara kita tercinta ini masi banyak masalah yang timbul karena orang2nya masih saja mempermasalahkan kelas di masyarakat.

Disorot juga tentang UUD pasal 31. Hak warga Negara untuk mendapatkan pengajaran. Sumpah. Menurut gw, ironis.

Diceritain bahwa Ikal dan temen2 nya itu miskin banget, tapi mereka masih punya semangat untuk sekolah, dan untungnya masih ada sebuah sekolah dengan guru yang benar2 mau berkorban demi anak2 ini. Mereka tetap semangat untuk belajar, walau dengan fasilitas yang sangat sangat minim. Bangunan sekolah aja dwifungsi, kadang jadi kandang ternak, mana udah nyaris roboh pula. Tiapa hujan ga mungkin ga bocor. Udah gitu, anak2 yang rumahnya jauh banget pun, kayak si Lintang, dengan penuh semangat berangkat tiap pagi ke sekolah naik sepeda, tanpa peduli panas, hujan, ataupun bahaya apapun yang bisa menghadang di tengah jalan.

Nah. Kalo sekarang? Masih sama. Anak2 dari keluarga miskin kebanyakan gabisa sekolah. Yakin gw, diantara pengamen2 kecil yang gw liat tiap ngelewatin perempatan jalan, pasti ada yang masih punya semangat besar untuk bisa sekolah. Tapi lagi2 masalah biaya. Mungkin sekarang2 ini udah mulei ada sekolah2 gratis, tapi apakah sepenuhnya gratis? Atau, apakah kualitas dan loyalitas tenaga pengajarnya sebaik yang diharapkan? Atau apakah eksistensi sekolah2 gratis ini sudah benar2 terdengar oleh mereka yang membutuhkan?

Banyak juga anak2 yang sebenernya punya kemampuan tapi harapannya udah keburu tertutup ama doktrin dari orangtua mereka yang udah hopeless duluan ama keadaan ekonomi mereka. Visi jangka panjang mereka akhirnya hanya untuk menyambung hidup dengan cara seperti yang orangtua mereka lakukan. Padahal mana kita tau, kalo diantara mereka ada otak2 cemerlang kayak Lintang? Atau mungkin ada calon2 pemimpin yang bisa membuat perubahan besar buat negara? Sayang. Banget.

Lalu, lalu, coba kita liat tokoh Bu Mus dan Pak Harfan di Laskar Pelangi. Mm. Jaman sekarang, masi ada gak yah, guru yang kayak mereka? Rela digaji sangat sangat kecil, bahkan ampe kadang nunggak beberapa bulan ga dibayar2, tapi tetep semangat dan penuh rasa cinta mendidik murid2 nya. Mendidik yah. Bukan mengajar.

Menurut gw, mengajar itu, ya sekedar mengajar, ngajarin mata pelajaran yang seharusnya diajarkan di sekolah. Tapi mendidik itu berarti lebih. Mendidik itu, disamping mengajar, juga menanamkan nilai2 moral kepada anak2, membentuk pribadi anak2 didiknya untuk menjadi lebih kuat dan tegar kelak ketika terjun ke dunia dengan lingkup yang lebih luas dari ruang kelas mereka. Seorang guru harusnya punya visi menjadikan anak2 didikan mereka menjadi orang berakhlak mulia, punya otak dan juga punya hati. Seorang guru harusnya akan jauh lebih bangga jika muridnya kelak jadi orang yang bermanfaat bagi masyarakat di sekitarnya, daripada jika muridnya kelak jadi orang yang sangat kaya.

Hm. Tapi totalitas kerja guru2 juga kadang terbatas oleh gaji juga. Ah. Bisa aja lah, ada alesan kayak gitu, tapi bagi orang2 yang emang bener2 menjadi guru dengan didasari niat yang tulus, masalah gaji yang ga pernah cukup itu ga akan pernah jadi alasan. Semoga aja, sekarang ini masih banyak yah, guru2 yang seperti itu. :)

Banyak banget yah, kalo dikumpulin satu2, faktor2 yang bikin negasi dari pasal 31. Setiap warga negara berhak mendapat pengajaran. Tapi nyatanya sebagian besar dari mereka belum pernah mengecap hak yang satu itu.

Kadang jadi ingin nangis kalo ingin berbuat sesuatu tentang itu tapi gada daya, gada wewenang.

Ayo guys. Bantu gw, 10 tahun dari sekarang gw pengen ga cuma bisa ngomentarin hal2 seperti ini di blog. Gw ingin ada perbaikan. Dan gw ingin bisa bantu bikin perbaikan itu. :)

4 komentar:

Ayesha mengatakan...

ayo ul! siap gw untuk hal-hal yg gw yakin, saat angkatan kita yang memegang kekuasaan, kita bakal, ga cuma ngomong, ngasi solusi, tapi meng-execute pemecahan itu ampe bener2 dinikmati jelata.

*jelata, jadi ingat sesuatu*
;-)

Just For Music mengatakan...

mbak/mas hehehe... blognya pasangi iklan biar dapat duit aku liat di search engine blog saudara lumayan teratas , ni link program bisnis www.kumpulblogger.com yang menyediakan iklan dan kita dapat bayaran

epsilon mengatakan...

euuu....Assalamu alaikum. Punten

Ryan Rheinadi mengatakan...

memang mimpi adalah kunci.

adakah mimpi yg layak diimpikan?
karena dalam perjuangan meraih mimpi,

selalu ada yang tersakiti