Rabu, 15 Februari 2017

Gergaji


Ya jadi kemarin saya karena sesuatu hal butuh motong papan aluminium pake gergaji. Bunyinya lumayan (berisik), GROK GROK GROK GROK.. 

Eh lama-kelamaan ada orang, sebut saja orang #1, mendatangi kemudian berkata, "Sini sini", gergaji langsung berpindah ke tangan dia, bunyinya jadi grok grok grok grok.. Agak lebih sopan di kuping. Saya nonton doang sampai selesai.

Hari ini karena sesatu hal, saya masih butuh main gergaji lagi. Seperti biasa, GROK GROK GROK GROK.. Kali ini orang yang berbeda, sebut saja orang #2, mendatangi kemudian berkata, "Kalo pake gergaji itu, mestinya gini biar gak berisik (ngasih tips 'n trik), kayak gini nih saya contohin (kemudian nyontohin), nah sekarang kamu coba." Saya cobain tips 'n trik sambil dia nge coach, eh kok ya bisa juga ya, bunyinya jadi grok grok grok grok..

***

Layaknya pelajaran bahasa Indonesia jaman masih sekolah dulu, mari kita bahas isi dari bacaan di atas. Apa yang bisa kita simpulkan? Kayaknya kita sedikit banyak jadi bisa mengira-ngira sifat dari tiga tokoh yang ada: orang #1, orang #2, dan saya. 

Si orang #1 ini nampaknya lebih suka langsung tanpa ba-bi-bu mengambil alih ketika kinerja orang lain kurang memuaskan. "Udah kamu duduk manis aja, sini saya aja yang kerjain, lebih cepet, lebih bagus, kamu gak repot, semua senang."

Kalo si orang #2 agak berbeda pendekatannya. Ketika kinerja orang lain kurang bermutu, dia tunjukin sebelah mananya yang gak mutu dan memberi masukan. Dan akhirnya membiarkan si orang lain melanjutkan kerjaannya berbekal masukan yang tadi.

Kalo si saya? Si saya ternyata orangnya lebih cocok dengan tipe belajar kinestetik, ketimbang auditori maupun visual. Hehe.

Mana yang lebih baik, tindakan si orang #1 atau orang #2? Tergantung sikon. Tergantung apa yang mau dicapai. Kalo pingin get the job done for the day, metode si orang #1 jelas paling efektif. Tapi kalo pingin membangun tunas bangsa(?), saya pilih pendekatan si orang #2.

p.s. 
Turns out sawing is fun. 



Selasa, 10 Januari 2017

Bahan Seminar Musim Dingin (1)

Biasanya tiap winter atau summer si prof selalu nyuruh penghuni lab bikin seminar. Satu orang kebagian sekitar empat seminar dalam rentang dua bulan, Juni-Juli atau Januari-Februari. Seminarnya ini bentuknya kayak presentasi berdurasi kurang lebih satu jam, tentang apa aja, normalnya sih tentang proyekan atau riset yang lagi dikerjain, atau buku/paper yang lagi dipelajari. Presentasinya di depan temen-temen se lab aja, ceritanya biar sedikit banyak kebayang apa sih yang lagi dikerjain atau dipelajari sama si ini si itu dan si anu. Karena sesungguhnya satu lab bukan berarti ngerjain hal yang sama, belum tentu juga sepenuhnya saling tau sama tau pada ngerjain apaan. 

Karena akhir-akhir ini kerjaan saya antena-antenaan, yaudah saya bikin seminar tentang antena buat radar. Sebenernya biar bikin melek diri sendiri dulu aja, antena apa aja sih yang dipake buat radar, di luar yang lagi dikerjain akhir-akhir ini. Karena kemaren habis seminar pertama dan bikin slide nya agak niat, jadi ada urgensi(?) untuk dibikin postingan. 

Ya jadi, inilah. Mari kita mulai.

Jadi, ceritanya kan radar itu macem-macem ya aplikasinya. Jadi saya nyomot beberapa aplikasi radar, dan cari-cari info tentang tipe antena apa aja sih yang dipake di masing-masing aplikasi.


Itu btw gambar di tengah simbol radar di peta militer. Nah kali ini saya ngasi contoh tujuh aplikasi yang ada di gambar. Terus ntar kita bisa lihat dan bandingin, apa sih persamaan dan/atau perbedaan tipe antena yang dipake di masing-masing aplikasi.

Aplikasi pertama, search radar. Ini btw dari search radar selanjutnya berurut clockwise ya guys, targeting, trigger, dst sampe police radar. 

Jadi search radar itu ya sesuai namanya, tugasnya nyari sesuatu. Di mana sih si target berada. Makanya dia nge-scan area yang luas (antenanya digerakin sama motor), biar bisa ketemu si targetnya. Contoh antena yang dipake buat search radar ini misalnya kayak yang di gambar. Namanya truncated paraboloid. Truncated itu artinya terpotong. Jadi bayangin aja antena parabola kayak yang dipake buat tivi, tapi bagian kanan dan kirinya dipotong, atau atas bawah dipotong, jadi tinggal nyisa tengahnya aja. Jadilah truncated paraboloid.

Antena parabola, baik truncated maupun engga, terdiri dari dua bagian, yang pertama adalah feed yang letaknya berhadapan sama si parabola, tepat di titik fokus (hayo inget gak fisika optik, haha), yang kedua adalah si parabola itu sendiri. Jadi inget dulu kata pak Herman kan definisi antena adalah transisi dari gelombang terbimbing dan gelombang bebas. Nah kalo di antena parabola si transisi itu terjadinya di feed, bukan di parabola nya loh ya. Jadi si gelombang keluar dari feed, terus baru deh dipantulkan sama si parabola. Ngapain sih mesti pake dipantulin ke parabola segala? Biar beam nya se kecil mungkin.

Oke. Beam itu apaan sih ul? 


Beam antena itu kayak kamehameha nya Goku lah kira-kira. Jadi coba bayangin Goku di gambar barusan cuma punya dua pilihan bikin kamehameha yang gede kayak yang di bawah, atau bikin yang kecil kayak yang di atas. Terus musuhnya jauh dan tenaganya si Goku terbatas. Maka Goku mesti pilih bikin kamehameha yang kecil biar bisa nyampe kena musuhnya. Kalo bikin yang gede palingan cuma bisa nyampe situ doang, deket. 

Nah kalo di search radar, target yang kita cari biasanya super jauh, dan biar kita bisa mendeteksi dimana doi berada, gelombang dari antena kita harus kena si target. Karena itulah kita butuh beam yang sekecil mungkin, biar gelombangnya bisa sampe sejauh mungkin

Gimana caranya bikin beam sekecil mungkin? Jadi kalo di antena-antenaan, makin gede antenanya, makin kecil beamnya. Di kasus antena parabola, gelombangnya dikirim ke target dari si parabola, jadi ukuran antena dilihat dari ukuran si parabolanya. Terus kalo parabolanya gede di arah horizontal aja, beamnya makin kecil di arah horizontal aja, di arah vertikal tetep lebar. And vice versa. Contohnya kayak di gambar yang sebelum Goku tadi, sebelah kanan, ada dua antena truncated paraboloid. Yang satu vertikal, satunya lagi horizontal. Gimana kalo antena parabola gede yang full bundar, nggak kepotong? Itu mah berarti beam nya bakal kayak pensil gitu, super ramping, makanya dinamain pencil beam.

Gambar barusan itu contoh jenis antena tipe lain yang dipake buat search radar. Bikinan AS, dipake jaman perang dingin buat deteksi misil. Liat ukurannya gede banget parah kan. Pohon aja keliatannya kecil banget imut-imut. Kalo butuh antena segede ini dan kita pakenya parabola, ribet ntar kakak. Udah mah bikinnya susah, mau gerakinnya juga susah. Berat. Makanya dipakelah antena jenis kedua ini. Namanya phased array.

Array. Apakah array itu? Dan tahukan kamu apakah array itu? Saya agak bergidik sebenernya denger istilah array, terngiang dulu dosen alstruk bacain nilai kuis tiap mahasiswa di depan kelas, pake nama, bukan pake NIM. Semacam public humiliation. Terutama kalo nilai kuis kamu kepala 2.

Haha. Anyway. Array itu ya kumpulan elemen-elemen tunggal. Kalo dalam kasus antena, biasanya satu dimensi atau dua dimensi. Bayangin aja kayak baris-berbaris. Array satu dimensi itu macam bikin satu banjar doang atau satu baris doang. Kayak kalo pas disetrap di depan kelas. Array dua dimensi itu berarti bikin beberapa baris dan beberapa banjar. Kayak kalo pas upacara bendera.

Di gambar antena barusan, itu array dua dimensi. Elemen tunggal nya berbentuk crossed dipole. Dipole = di+pole. Di = dua, pole = tiang. Crossed = silang. Tiang dobel yang disilangin. Dengan bikin array begini, ukuran antena dilihat dari ukuran si array. Jadi tetep bakal menghasilkan beam yang kecil, karena ukuran array nya super gede. Lebih gampang bikin elemen kecil-kecil terus disusun jadi gede kan ketimbang bikin satu doang tapi super gede. Ya ngga.

Terus, kalo parabola tadi, biar beamnya gerak-gerak, antenanya mesti digerakin, mechanically, pake motor. Nah si antena phased array ini ga butuh motor. Untuk menggerakkan beam nya, antenanya gak perlu gerak. Bahasa kerennya electronically scanned array. Kalo pake analogi Goku lagi, buat kasus yang parabola, si Goku kalo mau kamehamehanya gerak-gerak, si tangannya mesti digerakin. Nah kalo yang si phased array, si Goku bisa ngegerakin si kamehameha pake kekuatan pikiran, tangannya mah diem aja gitu. Cool ya.


Satu contoh lagi, search radar yang ditaro di pesawat. Yang di gambar itu pesawat bikinan Boeing. Tipenya array juga, tapi kali ini array biasa. Bukan phased array kayak yang contoh sebelumnya. Jadi penggeraknya motor, sama kayak yang parabola tadi. Si antena ditaro di atas pesawat, muter dengan kecepatan 6 puteran per menit. Kali ini elemen tunggal nya berupa slot. Slot itu kayak bolongan gitu lah. Jadi balik lagi ke definisi antena tadi transisi dari gelombang terbimbing dan gelombang bebas. Kalo ada gelombang merambat di dalam semacem pipa, terus pipanya dibolongin dikit, ntar bakal ada sebagian gelombang yang 'bocor' keluar, terbebas dari si pipa. Dengan begitu si bolongan jadi memenuhi definisi antena kan. Antena jenis ini dinamain 'slot'.

Edan ternyata jadi panjang gini. Udah dulu aja kayaknya. Jadi postingan kali ini akhirnya cuma tentang antena buat search radar. Lain kali diterusin deh, kalo pas niat ya. Haha. 

Semoga bermanfaat.

:*

Kamis, 05 Januari 2017

PMS Rambling

Sehari sebelum taun baru saya beli eskrim. Dua cup, beda rasa. Rencananya kan mau mengisi taunbaruan dengan nonton serial di depan leptop sambil makan eskrim. Tapi karena ternyata udah kenyang makan yang lain-lain, si eskrim nggak jadi dimakan, saya masukin kulkas asrama.

Tentang kulkas asrama. Si kulkas ini ada di common room. Setiap lantai punya satu common room. Di common room ada kulkas gede yang dipake barengan satu lantai.

Pagi ini saya baru keinget lagi tentang si eskrim. Karena mood sedang kurang bagus, niatnya mau makan eskrim biar agak semangat ngelab hari ini. Sepanjang jalan dari kamar ke kulkas, saya mikir, menimbang-nimbang, mendingan makan yang rasa apa ya. Nggak kerasa sudah sampei ke depan kulkas. Buka pintu freezer, dan, jengjengjeeng. Eskrim saya tinggal satu. Saya celingukan ke kanan kiri atas bawah rak kulkas tempat saya naruh eskrim. Nggak ada. 

Eskrim saya dimaling, sodara-sodara.

Memang sih, saya lupa gak ngasi label. Biasanya tiap masukin makanan ke kulkas asrama saya selalu kasi label nomer kamar. Tapi beberapa kali pas saya lupa gak ngasi label pun, makanan nggak pernah ilang. Lagian, kampus mahal gini masa iya muridnya masih aja suka nyolong makanan.

Jadi, apakah:

Opsi #1:

Si maling ini ingin menegakkan kebenaran. Kalo masukin makanan ke kulkas semestinya kan dilabelin. Ketika dia lihat ada eskrim nggak pake label, dia mau menghukum si pemilik biar jera dan lain kali gak lupa ngelabelin.

Duh doyan ya bilang aja doyan, ga usah sok-sokan jadi vigilante. Emang situ betmen? Iya? Bukan kan?

Opsi #2:

Si maling gak ada tujuan terselubung sama sekali. 'Kan ga ada labelnya, berarti bukan punya siapa-siapa, boleh gua embat.' 

Apa jangan-jangan emang banyak orang yang mikir kayak gitu ya? 'Ini salah lu, salah sendiri gak dilabelin, berarti ini milik publik, gua kan bagian dari publik, gua boleh ambil dong.'

Ini tuh mirip kayak, ada orang lupa nyabut kunci motornya pas parkir. 'Ini salah lu, siapa suruh konci lupa dicabut, gua bawa kabur gakpapa nih berarti ya.'

Atau, ada mbak-mbak pake rok pendek rada seksi gitu. 'Ini salah lu, ngapain coba pake rok pendek bikin napsu aja, gua perkosa gakpapa nih ya.'

Dan sebagainya. 

Kalo memang begitulah falsafah si maling, ya apa boleh buat. Saya mah diajarinnya, mau gimanapun kondisinya, se lengah dan se tolol apapun 'korban' nya, ngembat yang bukan hak kita itu nggak bener.

Kita beda pola asuhan berarti ya, Ling. 

Oke lain kali saya labelin deh eskrimnya.

Anyhoo.
Akhir kata,




Sabtu, 31 Desember 2016

Day #29 And #30: Goals For The Next 30 Days & Highs-Lows Of The Month

Let's get it done. Here's the list of my goals for next month.

  • Sleep early every night
  • Go to lab before noon
  • Figure out whether I want to go home for holiday or not
  • Finish the latest simulation thingy*
  • Get the measurement done for previous work*
  • Eat more fruit and vegetable
*this asterisk means work stuffs

Pretty standard eh.

Okay now, the highs and lows for this past month.

High:
  • Nice weather, surprisingly warm most of the time
  • Found a new favorite treat: creme brulee donut
  • Finally install FL studio

Lows:
  • Couldn't go to my cousin's wedding
  • Stuck at a drinking session, had to sneakily runaway and look for taxi to go back home
  • Friend of mine quit his PhD program, kinda made me down
  • Banda Neira was disbanded

That was it. Kejar tayang ya, macam sinetron. Ya berhubung ini hari terakhir di tahun ini, biar sekalian aja dikelarin si challenge nya. Fiuh. Finally.

Overall, writing challenge kali ini lumayan juga sih. Bikin jadi kebiasa nulis lagi. Tapi topiknya banyaknya tentang diri sendiri gitu loh. I mean, who in the right mind would want to read that? Tapi gakpapa, buat pemanasan. Mungkin berikutnya bakal cari writing challenge lagi yang rada lebih variatif temanya. Mungkin.

Anyhoo. Bye-bye 2016. Don't think that you're special, because you're not. You're just another passing year, ready to be replaced with the new one. Remember what Barney Stinson said:

"New is always better."

Sedikit tembang dari band yang baru bubar, untuk menemani akhir tahun anda, enjoy. :)





Jumat, 30 Desember 2016

Day #28: Things That Make Me Laugh Out Loud

It's not easy to make me laugh, let alone make me laugh out loud

*written laugh doesn't count, because believe me, even when I write 'hahahahahahahahahahahahahahahaha', I don't even grin

Tapi demi memenuhi si challenge ini, coba ya saya inget-inget lagi apa aja yang berhasil bikin saya ketawa  ngakak. Atau mungkin nggak ngakak tapi bisa sampe sakit perut.

*mikir*

Oke. Ini dia.

#1: Running Man


Yang akrab sama Korean reality show pasti familiar sama Running Man. Saya mulai nonton Running Man jaman kuliah, antara tingkat 2 atau 3, lupa. Inget banget waktu nonton episode awal-awal di kosan temen di Dago Asri, sekamar ngakak semua ngga berhenti-berhenti. Ah, good old days. Btw si Running Man kabarnya mau udahan Februari depan. Sedih sih. Tapi sebenernya tiga tahun ke belakang saya udah gak pernah nonton lagi juga. Jadi ngga sesedih itu juga. Haha.

#2: Clever lines/puns/jokes on movies or TV series


Mostly TV series. American/British TV series. Saya dari dulu kurang termotivasi untuk nonton serial Asia. Salah satu alasannya mungkin bahasa ya. Ada subtitle pun kurang puas. Kalo serialnya dalam bahasa Inggris kan jokes nya lebih dapet feel nya gitu. So far yang paling bikin ngakak itu The Simpsons sih. Serial lain macam Friends, The Big Bang Theory, How I Met Your Mother gitu kadang juga lucu, tapi nggak selalu. Kalo film, ini nih, belum lama ini saya nonton Harold And Kumar Go To White Castle. Rada ampas sih sebenernya filmnya, tapi banyak dialog yang lucu. Tapi ini bukan tipe film lucu yang bisa ditonton bersama keluarga ya. If you know what I mean.

#3: Ngobrol bareng anak STEI ex-3IPA1


Ini kejadiannya antara tingkat 1 atau tingkat 2, lupa. Saya juga lupa itu pas lagi ada acara apa. Eh. Apa mungkin lagi ospek fakultas ya? Pokoknya lagi banyak anak STEI ngumpul di selasar GKU Timur. Saat itu saya dan beberapa rekan: Ikey, Eme, dan Cura (yang nampang bawa gunungan di foto di atas adalah Cura), mojok di depan ATM, makan bekal sambil ngobrol. Mereka ini se SMA sama saya, kalo ga salah dulunya mereka di kelas 3IPA1. Saya udah lupa itu ngobrolin apa aja, yang saya inget cuma waktu itu kami keketawaan sampe sakit perut. 

Jaman kuliah dulu kan emang orang-orangnya beragam ya, multikultural. Tiap hari berusaha berbaur sama temen-temen dari segala penjuru, beda-beda pembawaan. Jadi sekalinya ada momen ngobrol sama temen-temen dari akar yang sama, rasanya kayak oase, effortless, jokes nya nyambung, ketawa juga lepas.

*ini btw saya nggak tau malu banget ya ngomong 'dari akar yang sama', padahal di Bandung juga cuma numpang hidup, orang Sunda aja bukan, haha

#4: MC makrab bintal Telkom OS 2013


Buat yang gak familiar sama kata 'bintal', bintal itu dari 'pembinaan mental'. Biasanya kalo kita ngelamar di BUMN, sebelum beneran masuk kerja bakal ada bintal dulu, agak kayak ospek semi-militer gitu tapi nggak ngeri-ngeri amat. Nah. Di hari-hari terakhir bintal kala itu ada acara makrab, malam keakraban. Saya udah lupa juga acara makrab ini isinya apaan aja. Nah, waktu itu yang jadi MC adalah dua rekan saya, Fadel dan Bobby. Saya bahkan ga inget mereka ngomong apa aja, bagian mana yang lucu. Yang saya inget cuma saya (dan peserta makrab lainnya) berkali-kali dibuat ketawa sampe rahang ini rasanya capek sekali. 

***

Okay. Those are the things that make me laugh. Out loud. Pretty sure there's more, but those are all I can think of, for now.

So how about you? 
What makes you laugh out loud?


Day #27: Some Things That Are Kicking Ass Right Now

Di challenge nya, perintahnya 'Conversely, write about something that's kicking ass right now.' Setelah agak dipikir-pikir, ini nyambung sama postingan sebelumnya. Yang sebelumnya kan kita disuruh nulis tentang sesuatu yang pingin kita improve dalam hidup kita, nah sekarang sebaliknya, kita kudu nulis tentang sesuatu yang lagi oke-okenya dalam hidup kita.

Haha. Lagi oke-okenya.

Tapi ngerti lah ya maksudnya.

Baiklah. Here's the list of things that are going great right now.

#1: Living alone suits me well

Saya dari kecil sampe kuliah selalu tinggal bareng keluarga. Belum pernah hidup sendirian. Sebenernya setelah lulus pernah ngerasain ngekos juga sih barang setengah tahun di Jakarta. Tapi feeling ngekos nya kurang dapet, soalnya tiap wiken juga pulang ke rumah.

Sekarang beda cerita. Gak bisa dikit-dikit pulang karena jauh dan mahal. Jadi akhirnya bener-bener ngerasain yang namanya hidup sendirian. Ada plus dan minusnya sih. Plusnya, everything is up to me. Minus nya, everything is up to me. Lah kok sama. Haha. 

Everything is up to me (+)
Mau ngapa-ngapain terserah saya, mau pulang malem atau mau main kemana aja ngga perlu laporan dulu, mau impulsif beli-beli hal-hal yang tidak substansial juga ga ada yang negur.

Everything is up to me (-)
Mau cari makan atau mau kelaperan di kamar terserah saya, mau rajin nyuci atau mau liat baju kotor numpuk terserah saya, mau tidur cukup atau begadang tiap malem juga terserah saya. Ngga ada yang ngeladenin, ga ada yang ngingetin.

But overall this is great. Yang ginian bisa bikin orang jadi lebih bisa ngurus diri sendiri. Karena memang ga ada pilihan lain. Haha. Besides, taking care of yourself somehow feels more satisfying than having to depend on others. Doesn't it.  

#2: Finding activities that (genuinely) make me happy

Dulu mah kan yang masuk kategori menyenangkan itu mesti yang melibatkan temen-temen, makan bareng, jalan bareng, karokean bareng. Sekarang jadi rada berubah, it's more about the what, rather than the where and the who. Saya jadi sering 'oh ternyata ini tuh asik ya, oh ini tuh seru ya, oh ini tuh menarik ya', dan seterusnya. 

Being with people is great, but with them, your definition of 'fun' is limited. It's only 'fun' when it's fun to do together, when everybody thinks it's fun, although sometimes it's just 'meh' for you. 

When you finally can be honest to yourself about what you really enjoy doing, well.. It's just, peaceful. 

#3: Fast internet

This is definitely one of the things I would really miss when I leave this place. 

#4: Being (kinda) calmer

I feel like there's a hot boiling rage inside of me, like, almost all the time. Don't know where it came from. Bright side is, I'll make a great Hulk. I'm always angry. Not so bright side is, a lot of effort is needed to repress it. 

Anyhoo. I think I'm getting better at it, the whole rage repressing stuff. Although I'm not sure if it's a good thing. Shouldn't I find out the reason of my rage and deal with it instead of repressing it? 

Haha. Ain't nobody got time for that.

Rabu, 28 Desember 2016

Day #26: An Area In My Life I'd Like To Improve

I want to stop being (overly) impulsive.

Especially on important decisions.

Kalo impulsif yang kecil-kecil mah gakpapa, justru yang begitu lah yang bikin hidup lebih berwarna. Misalnya lagi jalan-jalan gak niat belanja eh nemu buku menarik terus langsung dibeli gak pake mikir. Atau pulang kuliah tiba-tiba pingin es krim akhirnya beli es krim setengah liter buat dimakan sendiri. 

Contoh kasus impulsif jaman kuliah nih. Kan dulu di jurusan setiap wisudaan ada acara malam wisudaan gitu, atau syukuran wisudaan, suka disingkat 'syukwis'. Pernah suatu kali ketika H-1 syukwis, saya dan beberapa rekan menyusuri rentetan FO sepanjang jalan Dago. Awalnya gak niat beli, cuma mengisi waktu. Tapi kemudian nemu baju putih yang buat saya ketika itu adorable sekali. Langsung kepikiran 'wah bisa dipake buat syukwis besok nih'. Akhirnya langsung dibeli. 

Ini dia penampakannya:


Sorry this was the best pic I could find. Di foto yang lain bajunya gak keliatan sih, muka nya doang dominan. Jadi si bajunya ini sebenernya bentuknya kayak kemeja gitu, kancing depan, agak panjang tapi gak nyampe lutut. Sebenernya di bagian dada ada aksen lipit-lipit nya gitu, tapi gak keliatan ya, ketutup kerudung. Terus ini ada talinya gitu, bisa ditaliin ke belakang. Terus yang bikin jatuh cinta sebenernya bahannya. Jadi kainnya tipis (jadi mesti pake daleman lagi sih), terus ada pattern bunga-bunga nya. Warnanya super putih kayak yang di iklan-iklan pemutih pakaian itu loh. Buat saya kala itu, baju ini pokoknya udah super girly to the max. 

Si baju itu tadi akhirnya jarang dipake. Haha. Alasannya antara 'terlalu girly' atau 'males kudu pake daleman lagi' atau 'ah warnanya putih ntar cepet kotor'.

Same goes with those heels I bought impulsively. Ujung-ujungnya masuk kotak. Dikeluarin kira-kira cuma kalo ada kondangan.

But actually, being impulsive at spending your time and/or energy is way worse than being impulsive at spending money. You can earn more money, but you won't get the wasted time and/or energy back. True story. (insert Barney Stinson meme here)

To be honest I never really regret anything in my life. But I do wish I can stop being impulsive and take my time to think things through before making any important decision in the future. I'm getting old. Time is precious.

Well. Wish me luck.