Sabtu, 30 Agustus 2008

Kos..?

Beberapa hari kemaren gw menyelesaikan pelajaran nyetir gw. Akhirrnyaa. Tapi gw masih merasa bego abis, banyak melakukan kebodohan2 saat menyetir. Hihihihi.
Di hari terakhir kursus kmaren gw hampiir aja nabrak seorang aki-aki [translate: kakek2]. Kan gw lagi nyetir di sebuah jalan yg cukup sepi, nah ga jauh di depan, di pinggir jalan, ada seorang aki2. Bliau sama sekali ga menunjukkan gelagat mencurigakan seperti orang yg mau nyebrang, jadi we gw lempeng menginjak gas dengan ceria. EH, UJUG-UJUG LAH, SI AKI2 TERSEBUT UDAH ADA HAMPIR DI TENGAH JALAN TANPA GW SADARI. Dan gw? Malah cengo untuk beberapa detik sampe instruktur kursus gw teriak: Awas neng, reeeem...!
Muahahahahaha. Kau masi beruntung, Aki.
Yaaah, seenggaknya udah lumayan lah, tinggal dilancarin, syapa tau kendaraan bisa tersedia dalam waktu dekat, jadi gausa repot2 ngatur jadwal nebeng tiap pulang kuliah. Hohoho.
Sebenernya gw masi blum bisa ngitung loh, iritan mana:
  1. Pulang pergi naik angkot
  2. Pulang pergi bawa mobil
  3. Kos
Kalo naik angkot tuh emang bergantung banget ama mang angkotnya. Kalo dapetnya yang tukang ngetem atau suka naikin ongkos seenaknya mah, yaa ga enak bangets kan? Mana jalurnya suka muter2, trus kalo angkotnya kosong pisan, kita disuruh turun dan pindah angkot. Riweuh!
Nah kalo naik mobil, emang gausa bergantung ama siapa2. Asal bisa bangun di saat yg tepat dan nyari jalur yang tepat juga mah, ga akan bermasalah dengan yang namanya kasus telat. Tapi bensinnyaa.. Mahal men. Apalagi buat gw yang masi buta arah. Resiko salah jalan nya besar, boros bensin. Huhuhu.
Kalo kos.. Aaaah. Rumah udah di Bandung, masa masi kos juga?? Tapi mun dipikir2 enak juga loh. Kalo kos itu gw bisa melakukan hal2 yang gabisa gw lakukan disaat gw engga kos, seperti:
  1. Belajar di kosan di saat senggang, jeda kuliah. Soalnya sampe skarang gw GA MOOD BANGET belajar di wilayah kampus, di kantin2 gtu dan semacamnya, entah kenapa. Kalo di kosan kan tenteram
  2. Bangun agak siang, seperti jam 6. Hohoho. Gw mah kalo ga ngekos, bangun jam 6, kuliah mulei jam 7, ahaha, mending kaga dateng, daripada telatnya ekstrim
  3. Tidur siang. Aaaaaaargh. Hal yang udah sebulan ini ga pernah gw lakukan.
Gw kan paling GA SUKA ama yang namanya BUANG WAKTU. Sayangnya, akhir2 ini, hal itu cukup sering gw lakukan. Misalnya, suatu hari gw kelar kuliah jam 9, eeh jam 4-5an ada kumpul. Tadinya gw mikir, pulang aja ah, tapi kalo gw pulang dan balik lagi, sama aja gw mengeluarkan ongkos dobel buat hari itu. Pemborosan. Nah trus gw berpikir untuk mengisi waktu untuk belajar. Emh, ya itu tadi, ga ada tempat yang kondusif. Trus gw putuskan untuk bersenang2, jalan2, atau apaa lah, yang penting membunuh ke-GJ-an. Kendalanya adalah, kaga ada temen. Jadwal gada yang cocok. Akhirnya, gw luntang-lantung dengan suksesnya. *snif*
Kalo kos kan bisa langsung pulang ke kosan daripada GJ..
Tapi yaudahlahyah. Dengan ga kos, gw juga bisa melakukan hal2 yang gabisa dilakukan oleh anak kos.
Marii bersyukuur.. ^^

2 komentar:

EditTag mengatakan...

kayaknya sih kalo baca tulisanya, lebih condong buat ngekos. lihat aja, banyak kegiatan yang ditulis disitu, yang didapat bila ngekos. Secara ga sadar ini kasih sugesti ke diri sendiri kalo pilihan kos akan lebih baik.

Ryan Rheinadi mengatakan...

iritan naik sepedah ul, balegan.
kalo ngga jalan kaki.