Selasa, 26 Agustus 2008

STEI ITB. Aku cinta. [amiiin]

Waaah. Urang anak STEI. [bangga? kaga sih] Hoho.

Keren pisan lah. Hari ini urang [translate:saya] kuliah jam 1, balik jam 3. Hohohoho. Harusnya mah dari jam 7 ampe jam 5 sore. Tapiii, bliau2, para dosen tersebut mengaku ada keperluan sehingga berjanji untuk tidak datang hari ini. Jadilah.. Hari ini kuliah bahasa inggris sajah, emh, jiga les wae [translate:seperti les sajah], mana sekelas tuh cuma 15 orang pula. [eksklusip gtu critanya]

Dasar STEI. Dosen rajin raib. Gw jd bingung kudu senang atau sebel. Ternyata kuliah itu seperti ini yah. :D

Seorang oknum dosen pun sering mengatakan: ah, anah STEI tuh kan ga usah diajar juga saya yakin sudah belajar sendiri. Oh tentu tidak, pak. [at least tidak bagi saya] Anak STEI juga manusia. Tapi ternyata benar yah mitos [?] yang mengatakan bahwa kuliah itu memaksa kita untuk jd mandiri, ga minta disuapin materi lagi. Hmph. Berjuang!


Sudah seminggu kuliah. ITB men. Dulu mah sering maen kesitu kalo weekend, sepedahan, bulutangkis, di lapangan sipil. [oh. kangen masa2 itu. sangat] Dan sekarang..? Gw mahasiswa ITB. Ahaha. Jadi inget dulu jaman SD, gw pernah bilang: ah, ntar pokoknya kalo kuliah aku pengennya sih, minimal ITB. Muahahahhaa. Dasar anak SD. Emang gampang, masuk ITB? [gampang sih, gerbang depan ga pernah ditutup kok]

Dan skarang gw menyasar [benar2 buta EYD gw] di Sekolah Teknik Elektro dan Informatika, yang katanya taun depan Sekolah-nya mau ganti jadi Fakultas, karena si prodi elektro mecah jadi 3 dan informatika jadi 2. Sebenarnya awalnya berhasrat ke teknik kimia tapi apa daya, kasih tak sampai. [geleuh bahasanya]

Yaaah. Gw yakin banyak sekali orang lain, temen2 gw, yang ga kesampean masuk di fakultas atawa jurusan idaman. Yakin. Tapi guys, look, gw dulu emang agak pundung, but we have to move on, kan yah? Coba kita tanya pada diri sendiri: kita udah terlalu sering ingin memiliki apa yg kita cintai, tapi apa salahnya sih, mencintai yang udah kita miliki? YangDiAtas pasti punya rencana sendiri buat kita. Kita ada di sini sekarang bukan untuk sia-sia.

2 komentar:

EditTag mengatakan...

wah selamat bergabung di dunia kampus....cape...hehehheee..enakan sma or smp ya..jadwal dah pasti...guru juga jarang yang ngilang2 kayak dosen...alesannya ada aja!
eh di tulisan terakhir jadi inget sama gedung yang di jalan BKR, ampir2 sama sih "jangan kerjakan apa yang hanya kita sukai,tapi sukai apa yang kita kerjakan"

hohoo...di bandiklatda kalo ga salah,gedung pelatihan pegawai negeri :D

Ryan Rheinadi mengatakan...

heueuh.
takdir mah siapa yg tau.

syp yg tau sebuah kejadian kecil bisa mengubah seseorang menjadi luar biasa?

lah2 geus ga puguh komennya