Selasa, 25 Desember 2012

Pujasera Blok S: Sebuah Oase(?) Kuliner

Hore posting lagi akhirnyaa. Mohon maaf pemirsa, hampir sebulan tidak mbacot di blog tercinta karena satu dan lain hal :3

Oke, jadi.. ceritanya, saya sudah rada-rada bisa dikatakan domisili Jakarta sekarang ini. Kos? Tentu. Akhirnya merasakan ngekos juga setelah bertahun-tahun jadi anak rumahan. Gimana rasanya ngekos perdana? Biasa aja ternyata sodara-sodara. Sama aja cem di rumah, cuma ruang gerak memang terbatas. Ada masalah dengan hidup sendirian, gak dengan keluarga? Nope. Homesick? Kagak. Wong tiap wiken bisa go home, travel Jakarta-Bandung berceceran di setiap sudut kota gitu.. :p

Di sini baru berapa minggu, saya menemukan lokasi yang cukup menarik untuk disatroni, yaituu.. Pujasera Blok S. Dimanakah itu? Di Jalan Birah. Dimana itu? Okey saya super cupu kalo urusan ngasitau arah atau lokasi, oleh karena itu silakan tongkrongin gugel maps saja dengan keyword blok S atau Jalan Birah. Pokoknya daerah Kebayoran Baru. Noh penampakannya, hasil gugling juga:


http://img.okeinfo.net/content/2012/08/07/302/674324/TPc0Lm3KXi.jpg

Sepanjang jalan berderet tempat makan yang, alamak, sangaaat bervariasi. Jangan lewat-lewat situ deh kalo lagi puasa, ati-ati ngiler ~.~

Saya sendiri sudah beberapa kali mampir makan di situ. Target saya sih, selama di Jakarta harus khatam setiap kios makanan yang ada di pujasera yang satu ini. Hehe. Berikut sedikit cerita pengalaman memanjakan perut di Blok S:

Bakso Kumis
Bakso yang bahan dasarnya kumis? Zzzzzzz jelas bukan. Penjualnya berkumis? Aduh kurang inget juga sih. Kemungkinan sih founder nya si Bakso Kumis inilah yang berkumis, makanya dinamakan Bakso Kumis. Oke gak penting. Saya berinisiatif nyobain bakso yang satu ini karena pas gugling tentang pujasera Blok S, banyak yang merekomendasikan ke Bakso Kumis ini. Berikut penampakannya:

http://2.bp.blogspot.com/-JkfsN69B1Zw/TaPQtbkEUwI/AAAAAAAAADU/HkKiyo_ogsA/s1600/baksobloks.jpg

Jadi begitu datang, pembeli yang mau makan di tempat bisa langsung ambil mangkok, ngeracik garam, seledri, dan bawang goreng sesukanya, baru setelah itu bawa mangkoknya ke bapak-bapak yang jualan, untuk ambil jatah seporsi bakso plus kuahnya. Seperti biasa, aksesoris cem saos, sambel, serta kecap bisa ditambahkan sendiri, botol-botolnya ada di meja atau bisa juga minta langsung ke yang jual.

Rasanya gimana? Dari segi kuah maupun baksonya, enak, mayan. Worth trying. Walau memang masih jauh dari bakso-bakso dewa yang ada di Bandung cem bakso Semar dan bakso Enggal (okay I'll get to these later, someday, maybe). Baksonya cuma dikasih dua seporsi, tapi seperti tertera pada gambar, baksonya guede, sodara penonton. Jadi puas-puas aja sih. Harga seporsi bakso 14k. Whaaat dua gelindingan doang 14rebu? Di bakso Enggal udah dapet seberapa tuh.. Hey, Jakarta, fellas, Jakarta.. :p

Sop Kaki
Nah kalo yang satu ini bukan hasil gugling. Kebetulan di petualangan kuliner blok S yang sebelumnya gak sengaja nemu plang bertuliskan sop kaki, dan langsung deh kebayang-bayang sampe gak bisa tidur (oke lebay). Karena itulah di episode berikutnya langsung tanpa tedeng aling-aling(?) saya langsung menuju di tempat sop kaki.

Aduch maaf ea nggak ada gambarnya nih. Alasan: 1. kamera hape superculun, loyo kalo disuruh motret malem2 (saya ke blok S nya selalu di jam makan malam). 2. kalo mau ngepost gambar hasil gugling, mesti yang rada terkenal, kalo enggak ya gak nemu deh gambarnya. Kebetulan si sop kaki yang saya kunjungi ini nggak tenar di dunia maya -.-

Anyway. Walau bukan merek recommended cem Bakso Kumis yang dibahas di awal tadi, sop kaki yang satu ini menyimpan potensi yang besar juga ternyata. Rasanya super! Enak! Bumbunya, gurih santannya, kaki sapinya empuk dan gak pelit porsinya, dan yang gak boleh ketinggalan, emping jagung! Semua disajikan panas-panas plus sepiring nasi. Yummy.

Sebenarnya agak ragu ini memang sop kakinya enak dari sananya atau ada faktor udah lama gak makan sop kaki dan faktor kelaperan terus jadi enak.. Entah. Tapi, lagi-lagi, worth trying. 17ribu tidak terbuang sia-sia.

Es Teler Pak Min 
Biasanya saya ke Blok S untuk berbuka puasa. Pernah suatu kali gugling-gugling dan menemukan satu kuliner menarik di sana yang cucok buat jadi ta'jil. Es teler! Menarik. Maka saya kembali gentayangan di Blok S dengan tujuan: hunting es teler Pak Min. Rada susah dicari juga awal-awalnya, tapi lama-lama ketemu juga. Langsung duduk, pesen, menunggu sambil harap-harap cemas(?) menunggu adzan maghrib.

Tidak lama kemudian pesanan datang, adzan juga mulai sayup terdengar.. Saatnya berbukaa. Lihat pemirsa, ini penampakan es teler yang sudah tidak sabar untuk menjadi korban santapan buka puasa:

http://www.mediaindonesia.com/mediakuliner/spaw/uploads/images/article/image/2010_05_01_10_57_45_MI.TERESIA-AAN-MELIANA-(2).jpg---isi.jpg

Luar biasa menarik bukan? Porsi cukup besar untuk dinikmati berdua, dimakan sendiri juga enak dan puas. Seger, yang jelas. Melegakan dahaga seharian puasa. Tumpukan royal kelapa muda, alpukat, dan nangka di atas es serut yang menggunung, dan yang bikin es teler yang satu ini lain dari es teler kebanyakan yang pernah saya rasakan adalah.. Sirupnya. Kalau lidah saya masih cukup kompeten untuk mengidentifikasi rasa, sirupnya rasa moka! Biasanya kalau saya makan es teler, seringnya pakai cocopandan, mainstream, yang ini beda! :D
Jadilah, semangkuk es teler spesial dalam sekejap berpindah ke perut saya dan duit 14ribu
jatuh ke tangan penjualnya. Yup. Harga yang rada lumayan juga untuk es campur, tapi sebanding lah sama rasanya yang maknyus :D

Setelah makan es teler, dilanjut dengan makan nasi goreng di sebelah gerai es teler. Enak juga, not bad, but not so special either. 10ribu rupiah seporsi. Oh iya, menurut saya untuk nasi gorengnya, yang bikin unik adalah, doi pake merica yang cukup signifikan, alih-alih cabe, untuk memperpedas nasgor nya. Jadinya agak panas-panas gimanaaa gitu pas ditelen.

Seafood dan Es Podeng
Another adventure at Blok S! Lagi-lagi dalam rangka buka puasa. Dari awal ke Blok S, saya sudah sering liat plang-plang gerai makanan yang memajang tulisan Es Podeng. Apa itu Es Podeng? Pertamanya saya pikir 'podeng' itu masih ada hubungannya dengan 'puding'. Hmm mungkin es podeng itu puding yang dikasih es? Puding yang didinginkan? Atau semacam es buah atau es campur yang bahan utamanya puding dipotong-potong?

Salah kakak. Es podeng itu.. Kayak gini nih.

http://farm3.staticflickr.com/2606/4080621366_1ac913ca1e.jpg

Sedikit deskripsi tambahan dari saya semoga bisa membantu anda menghayati gambar di atas. Dari atas, sudah bisa dilihat kepyuran meses coklat, kacang, dan choco chip yang mempercantik tampilan luar es podeng. Di bawahnya langsung bisa dilihat segunung es krim kopyor yang menggiurkan, dipadu dengan lembutnya alpukat, kelapa muda, roti tawar yang dipotong dadu, agar-agar serut, dan kejutan terakhir.. tape ketan! Super komplit. All for Rp 7k! Walaupun saya tetap nggak ngerti kenapa namanya es podeng, ya sudahlah gakpapa yang penting enak dan pas di kantong.

Berikutnya, di sebelah gerai yang jual es podeng ini, kebetulan ada gerai seafood. Karena harga seafood agak-agak kurang sehat bagi saya secara finansial, akhirnya cuma nyobain satu menu, yakni cumi goreng mentega. Dari segi rasa, enak, kekentalah kuahnya pas, manisnya juga pas, tapi porsinyaaaaa agak kurang pas ya, melihat dari harga seporsi yang 33k.. -.- tapi nggak kapok kok. Hehe.

Nasi Goreng dan Steak Aladdin
Itu nama gerainya loh. Nasi goreng dan Steak Aladdin. Berarti yang jadi signature dishes nya harusnya kalau bukan nasgor, ya steak. Tapi saya nggak pesan nasgor maupun steak waktu kesana karena satu hal dan hal lainnya. Saya malah pesan.. Kwetiau siram spesial! 

FYI, di antara mie-mie an, mie kuning, bihun, soun, kwetiau, saya paling suka kwetiau, gara-gara teksturnya yang kenyal-kenyal gimanaa gitu, tapi lembut pas dikunyah. Top pokoknya. 

Dan pesanan saya di Aladdin kali ini sama sekali tidak mengecewakan. Superb! Percayalah sodara-sodara, kuah yang dipake nyiram kwetiau nya enyaaak! Dan buat saya si kuah itu lah yang menyatukan unsur-unsur lain yang ada di sepiring makanan ini, ya kwetiaunya, ya sayurannya, ya seafood dan daging ayamnya. Oiya, kebetulan partner kulineran saya pesen capcay, saya sempat menjarah capcay pesenannya, dan ternyata kuahnya juga mirip-mirip rasanya dengan kwetiau saya. Mereka memang punya bumbu dasar gitu kali ya buat menu-menunya, dimodif-modif dikit sesuai kebutuhan.

Untuk harganya, kwetiau kesukaan saya 18k dan capcay sekitar 20k lebih dikit, saya agak lupa :p


Demikian cerita petualangan kuliner di Blok S selama minggu-minggu pertama di Jakarta. Doakan target mengkhatamkan Blok S tercapai ya pemirsa!

2 komentar:

Anonim mengatakan...

ditunggu cerita petualangan blok S selanjutnya ya.. :)

alat bantu sex mengatakan...

nice post, thanks for sharing..